#asktheUnlearn Kalau sudah berkali-kali gagal, selanjutnya apa?

3 Comments
#asktheUnlearn Kalau sudah berkali-kali gagal, selanjutnya apa?

 

Hi Unlearners,
Ini ada surat dari teman kita, kita panggil saja Bunga (bukan nama sebenarnya). Dan Bunga ini telah memberanikan diri untuk share ke kita semua, bukan tentang kesuksesannya, tetapi kegagalannya terlepas dari usaha-usaha yang telah dilakukannya. Yang kami bangga sekali dengan Bunga adalah, dia tidak menjadikan dirinya sebagai Victim lalu meratapi nasib dirinya sendiri dengan bertanya “Kenapa ya gue gagal terus?” Tetapi yang dia lakukan adalah terus mencari kesempatan-kesempatan selanjutnya. Yuk bersama kita bantu Bunga menjawab pertanyaannya 🙂

Because sharing is caring.

—–

Saya suka komputer beserta teknologinya, mulai dari men-desain web/blog, meng-edit foto, sampai meng-edit video. saya belajar semua itu sendiri melalui internet dan beberapa teman yang saya kenal lewat internet juga.

Tapi, saya sekolah SMK jurusan Akuntansi. Dulu saya mau sekolah SMA, tapi disuruh masuk SMK sama orang tua saya. Saya hanya cukup kagum dengan akuntansi dan segala aplikasi laporan keuangan yang begitu bagus dan rapih sajiannya seperti spreadsheet, myob, ataupun accurate, tapi nilai akuntansi saya juga ga terlalu bagus kalau dibandingkan dengan teman-teman sekelas saya.

Cita-cita saya menjadi pengusaha, kanapa mau jadi pengusaha? Saya mau merubah nasib! Dari jaman kakek saya, paman saya, sampai bapak saya mereka semua adalah PNS, okelah abdi negara itu profesi yang lumayan bagus tapi saya lebih tertarik untuk menjadi pengusaha.

Di tahun 2013 ini gue udah kelas 3 SMK. So, tahun ini adalah tahun kelulusan. Bulan Januari sampai Maret ga ada abis nya materi ujian yang gue makan pelajari. Uji Keahlian Komputer di Bulan Desember, Tes TOEIC di bilan januari, Uji Kompetensi Keahlian di bulan Februari, sampa akhirnya di bulan maret UAS, kemudian di bulan april Ujian Nasional, bahkan gue udah di wisuda di bulan April.

Habis lulus mau kemana? Kuliah? Kerja? Nikah? ah, sebenernya gue masih bingung. mau kuliah atau kerja, atau kuliah sambil kerja?

Masuk APP?
Akhirnya gue memutuskan buat kuliah, gue daftar di beberapa perguruan tinggi kedinasan dibawah Kementrian Perindustrian. Akademi Pimpinan Perusahaan (baca : APP) lewat jalur Undangan, dan saat pengumuman ternyata gue DITERIMA!

Monbukagakusho Scolarship !
Tapi karna nilai gue cukup buat apply beasiswa ke Jepang ( Monbukagakusho / MEXT ), akhirnya gue apply beasiswa dari pemerintah jepang buat kuliah disana, udah isi formulir, siapin berkas-berkas, belajar contoh-contoh soal tes nya, dan dari 5 orang temen gue yang apply ternyata cuma 3 orang yang lolos selekasi berkas, gatau kenapa padahal isi berkas gue sama aja kayak temen-temen gue, yah mungkin emang belum rejeki ya 🙂

Kalau ditanya kenapa cari beasiswa setelah lulus SMK, ya mungkin karna saya belum punya biaya untuk kuliah bayar sendiri.

Masuk STAN?
Terus lo kuliah di APP dong sekarang? Eh nanti dulu, sebelum pengumuman APP ternyata sekolah tinggi yang emang gue minatin banget buka pendaftaran, sekolah tinggi dibawah naungan Kementrian Keuangan. Anak Akuntansi siapa sih yang gatau Sekolah Tinggi Akuntansi Negara (baca : STAN). Sebuah keputusan yang berat memang, karna gue mikir jarang-jarang STAN buka pendaftaran Mahasiswa baru, oke akhirnya gue memutuskan untuk tidak mengambil kuliah di APP walaupun gue udah diterima, kemudian gue daftar di STAN. Selama ngisi waktu kosong diantara bulan Juni sampe menjelang Tes USM STAN gue belajar buat tes di STAN, mulai dari ikut Bimbel pelatihan STAN sampe belajar mandiri di rumah. And finally bulan agustus udah pengumuam STAN! dan hasilnya gue, TIDAK DITERIMA! oh god, lumayan Sedih, karna ini harapan terakhir gue buat kuliah di PTN tahun 2013.

Masuk Surya University?
But, life must goes on. Gue nyari universitas swasta, ketemu lah Surya University. Gue banyak baca tentang universitas ini, asli keren banget. apalagi setelah baca profile pendirinya yaitu Yohanes Surya. Ya kalo mau tau lebih lanjut tentang Surya University cari di gugel aja ya hehe. Ternyata temen gue tau universitas itu, dan dia ngajakin gue daftar lewat jalur beasiswa. Ya emang gue juga mau daftar lewat jalur beasiswa sih, tapi dia ngajak bareng jadi kita *gue dan temen gue* daftar bareng-bareng. Oke lah kita siapin semua dokumen yang dibutuhkan dan kirim ~ yah mungkin memang belum rejeki kali ya, gue dan temen-temen gue ga ada yang di terima huh.
Oke, sekarang gue merubah haluan! yang awalnya setelah lulus dari SISWA mau jada MAHASISWA sekarang jadi ke PEKERJA !

Daftar CPNS Kejaksaan 2013?
September 2013 lagi browsing-browsing internet ketemu lah Lowongan Pekerjaan, dan gue melamar di salah satu instansi Pemerintah, KEJAKSAAN RI. Iya gue melamar CPNS, loh? Kan lo belum sarjana, kok melamar CPNS? Ya iyalah, di kejaksaan buka lowongan CPNS untuk lulusan SMA/sederajat tapi harus punya salah satu sertifikat yaitu komputer, bela diri, dan mengemudi. Oke, berkat Uji Keahlian komputer gue punya Sertifikat komputer. Daftar lah gue, mengisi pendaftaran, melengkapi berkas. di melengkapi berkas ini yang lumayan, dimana gue harus bikin SKCK, legalisir Akte lahir, Bikin Surat AK/1, surat keterangan sehar dari RSUD. dan ternyata saat gue daftar gue harus ke Kejaksaan Tinggi Jawa Barat, Perjalanan Bogor-Bandung fine gue tetep berangkat, seleksi pertama administrasi (September 2013) gue lulus, terus pas seleksi kedua TKD (November 2013) gue lolos, dan yang terakhir seleksi ketiga TKB (Desember 2013) gue dinyatakan gugur, huh gagal deh jadi PNS termuda, entah lah, sedih, nyesek, kecewa itu pasti. Ini yang kesekian kali nya gue gagal.

Kenapa daftar CPNS? Saat itu saya sedang mencari kerja, ada kesempatan dan ibu saya sangat mendukung. Saat saya tahu bahwa saya gagal CPNS 2013 saya sangat takut, takut mengecewakan ibu saya.

Tapi dari kegagalan gue tes CPNS banyak banget hal yang gue dapet, dapet kegagalan? ah iya itu mah-_- dapet pengalaman, belajar mandiri, ah banyak deh. oh iya, selama pulang-pergi Bogor-Bandung gue sendirian, dan gue ketemu temen FB gue, gila ga? Sebelumnya gue ga kenal bahkan gatau dia itu siapa, tapi kita sering ngobrol akhirnya ketemu deh, pertama BY, dia petunjuk jalan gue selama di bandung, tengkyu bang atas semua petunjuk jalannya 😀 yang kedua NA, kalo sama dia gue udah temenan lumayan lama sekitar 2 tahun kali ya, dia rumahnya di deket perbatasan Garut-Bandung, tapi nge kost di Kota Bandung, jadi di bandung gue numpang di kosan dia haha tangkyu N :3

Bukan cuma numpang di kosan dia, gue juga sempet di ajak ke rumahnya, disekitar rumahnya masih banyak banget sawah berundak-undak oke itu keren, dan gue juga sempet diculik sama dia ke Cijapati, perbatasan Bandung-Garut gitu katanya asli masih dingin padahal siang itu cerah banget 😀

Kerja? Setelah tau saya gagal di CPNS 2013 saya mulai mengirim lamaran pekerjaan. Sudah tidak terhitung berapa banyak lamaran pekerjaan yang saya kirimkan. 50? 100? Ada mungkin. Sampai akhirnya tanggal 28 januari 2014 lalu saya di interview dan katanya saya disuruh menunggu untuk training di pertengahan Februari nanti. Jadi sampai sekarang saya masih [pengangguran] dirumah. :)Kenapa sekarang malah cari kerja? Kenapa ga bikin usaha dari sekarang? Huahhhh, banyak sekali planning yang saya buat bersama teman-teman saya yang juga mau jadi pengusaha. tapi satu, yaitu modal! Dan akhirnya planning terdekat saya adalah nabung untuk biaya kuliah [kalau sudah cukup kuliah tahun ini, kalau belum ya tahun depan (semoga)] dan nabung untuk bikin usaha bareng temen-temen.

Finally, (Januari 2014) gue yang udah Lulus dari SMK Jurusan Akuntansi di salah satu SMK Negeri di Kabupaten Bogor sekarang masih mencari (Baca : pengangguran) Kerja. Dan mungkin gue insyaallah akan dan mau kuliah tahun ini [semoga bisa] [aamiin] !

Terimakasih Allah Swt, Orang tua, Teman-teman.
tahun ini banyak sekali pengalaman dan kenangan yang saya dapatkan :”)

 

Pertanyaannya :

  • Bagaimana tentang kegagalan? saya tidak takut gagal, saya takut kalau suatu saat nanti saya tidak bisa/sulit untuk bangkit dari kegagalan.
  • Saya belum mengenali apa passion saya, menurut diatas passion saya apa ya?
  • Kalau passion saya tidak sesuai dengan cita-cita apalagi sama kemauan orang tua gimana?
  • Kalau kuliah nanti, sebaiknya saya ambil jurusan apa? Teknologi Informatika atau Ekonomi Akuntansi?
  • Saya harus bagaimana? apa langkah selanjutnya? apa yang harus saya lakukan untuk kedepannya?

Jawaban dari #theUnlearn:

Dear Bunga,

Tim #theUnlearn bangga banget dengan dirimu. Karena:
1. Sudah berani untuk share ceritamu
2. Kalau ‘You are the story you tell‘, di sinipun kamu tidak menjadikan dirimu sebagai seorang victim. Kamu memperlihatkan kegigihanmu untuk terus mencoba apapun yang terjadi. Kelihatan juga semangat dan positivitinya walaupun kadang merasa sedih.Karena banyak orang yang gagal tetapi malah meratapi nasib. You don’t do that.
3. Sudah lulus SMK dan terlepas dari BELUM kuliah ataupun kerja, kamu sudah mendapatkan banyak ilmu tentang hidup. (Dan tahu sudah diterima di ATP) 😉

Well, pertanyaannya banyak. Saat ini maybe saya tidak menjawab semuanya, tetapi yang bisa saya share saat ini adalah sbb: Bersahabat Dengan Kegagalan.

Apa advise/perspektif/insight yang kamu bisa berikan untuk BUNGA?
Yuk bantu yuk.

 

 

About the author

Kami di theUnlearn.com berkomitmen untuk membawakan hal-hal yang inspiratif, joyful, bermanfaat agar kita bisa fully live our lives, be the person that we want to be.

3 Comments

  1. Fiska -  February 4, 2014 - 7:54 am

    Kalau saya boleh kasih semua jempol saya buat salah satu rekan ini saya mau kasih jempol buat dia, Salut sama perjuangan dia yang mau coba banyak hal, itu bisa jadi bekal mandiri dan pasti banyak banget pelajaran yang di dapet.

    Buat Bunga :

    Bagaimana tentang kegagalan? saya tidak takut gagal, saya takut kalau suatu saat nanti saya tidak bisa/sulit untuk bangkit dari kegagalan. Menurut saya kegagalan itu penting, karena ketika kita gagal kita pasti akan dapat banyak sekali pelajaran yang mungkin kita ga pernah bayangin kalau kita jalannya lurus2 aja seperti Bunga yang lebih mandiri, bisa kenal orang lain lebih lagi, dan banyak hal yang didapet kalau baca dari pengalamannya, dan kalau soal bangkit dari kegagalan, mungkin yang harus kita pikirin adalah bagaimana kegagalan itu bisa jadi batu loncatan kita supaya dapet yang kita inginkan

    Kalau passion saya tidak sesuai dengan cita-cita apalagi sama kemauan orang tua gimana? –> Seperti yang saya sharing sebenarnya kadang saya masih memimpikan saya untuk bisa jadi penyiar radio tapi saya mengubah dan mencoba bagaimana pekerjaan saya bisa mirip seperti passion saya di art, saya memikirkannya sampai hal2 detail, seperti settingan meja kerja saya, saya penuhi dengan banyak foto, banyak pajangan, banyak warna warni tempelan kertas, spidol yang selalu siap kapan saja untuk mewarnai buku harian saya untuk pekerjaan, laptop saya penuh dengan background2 quote penyemangat, dan juga pekerjaan saya yang berbentuk database saya buat warna warni, jadi saya selalu merasa berwarna dan jiwa art saya selalu ada. Dan Puji Tuhan orang tua saya menerima pekerjaan saya meskipun saya sering sekali pulang malam karna banyak pekerjaan, tapi saya happy, meski saya ga bisa atau blm punya kesempatan mencapai mimpi saya, saya selalu mencoba untuk menciptakan keadaan seperti dalam mimpi saya, penuh celoteh, menyenangkan orang dengan banyak lelucon dari saya, dan alasan saya dulu pengen banget jadi penyiar radio karna saya suka banget ngomong *keliatan dari tulisan saya yg panjang banget dan saya suka bikin orang ketawa, suka bikin orang happy, suka jadi listener dan temen sharing, suka banget baca quote penyemangat diri, dan suka banget denger lagu dan nyanyi, tp untuk pekerjaan saya skrg saya ttp bisa melakukan bbrp hal yang mejadi kebahagiaan saya 🙂

    Kalau kuliah nanti, sebaiknya saya ambil jurusan apa? Teknologi Informatika atau Ekonomi Akuntansi? –> Kalau masih bisa memilih menurut saya ambil kuliah yang emang bener2 jadi kepengennya kita, dan kalau pilihan pertama ga bisa masih punya pilihan kedua, dulu saya punya 3 pilihan jurusan kuliah, dan saya akhirnya dpt pilihan ke 3 ya management itu 🙂 Tapi jaman sekarang Teknologi Informatika Ok dan Akuntansi juga kepake di semua perusahaan 🙂 cari yang lebih luas lapangan kerjanya dan yang kita tahu banyak bidangnya

    Saya harus bagaimana? apa langkah selanjutnya? apa yang harus saya lakukan untuk kedepannya? –> Tetep berusaha kalau bisa di kamus kita ga ada kata nyerah 🙂 dan terus berdoa jadi berusaha dan berdoa, coba diteliti lagi apa kebisaan kita, gali lagi apa yang bisa bikin kita nyaman dan pekerjaan itu tetap menjadi menyenangkan ketika kita jalani, dan senantiasa bersyukur hehe itu penting banget buat tahap kita selanjutnya 🙂

    Semoga sharing yang lumayan panjang ini ngebantu Bunga ya 🙂 dan keep trying, never give up, selalu belajar, dan Thank God untuk semuanya apapun keadaannya 🙂 Kadang hal2 yang tidak pernah terpikirkan bisa jadi membawa kita ke sesuatu yang lebih baik.. Have a great day !! God bless

    Cheers,
    Fiska

  2. Els -  May 13, 2014 - 3:29 pm

    Dear Bunga,

    Senengnya bisa baca tulisan kamu, dari cara kamu menulis, terlihat kalau kamu menulis bukan dalam keadaan sedih, tertekan, stress or semacamnya, tapi terasa semangat, keceriaan dan atmosfer positifnya (keep it ya dear…)

    Oke then..

    Pertama soal kegagalan, sorry to say, tapi aku ga melihat ada kegagalan dari ceritamu itu, yang aku lihat itu proses, jadi belum ada terlihat kata “gagal”, so don’t worry. Sedikit saran yang bisa aku tambahkan, mungkin kamu boleh memulai dengan membuat objektif/target, misalkan tahun ini kamu sudah harus kuliah atau berpenghasilan (boleh ditambahkan angka/nominal untuk detailnya, kemudian jika ternyata kamu masih belum kuliah tapi sudah berpenghasilan artinya kamu tidak gagal. Kamu bisa juga membuat gambaran sederhana, bagaimana cara kamu bisa mendapatkan targetmu ini, and please be fokus with your target when you already know it.

    Yang kedua about passion,jujur saja, saya pun ga bisa membantu kamu dalam hal melihat passionmu melalui critamu ini. Tapi mungkin sedikit saran lagi, coba kamu perhatikan, apa yang bisa membuat kamu begitu bersemangat, ga pernah bosen dan keliatan begitu bahagia jika membicarakan/mendiskusikan tentang suatu topik (misalkan makanan, fashion, or saham, etc…), mungkin orang di dekatmu bisa membantumu melihat itu.

    Yang ketiga,kalau passion ga sesuai dengan cita-cita atau kemauan orang tua, saya pikir tidk ada yang salah dengan itu, bahkan banyak juga di kala sudah berumur masih belum tahu passion’nya dan bahkan belum terpenuhi (yang penting semangat, keinginan dan selalu berpikir positif selalu tetap ada). Dan kalau ternyata passion, cita-cita dan kemauan orang tua berbeda-beda, kamu boleh pilih salah satu atau bahkan kamu boleh menjalani kesemuanya. Contoh saja penyanyi Tompi, dia punya dua profesi, dokter sekaligus penyanyi (kalau tidak salah). Jadi semuanya itu kembali lagi ke semangat, keinginan dan tetaplah positif thinking bahwa kamu tidak sekedar bisa, tapi kamu mau (“Aku mau”, kata Ibu Karini :))

    Yang keempat, soal jurusan apa yang sebaiknya kamu ambil, saya pun tidak bisa membantu menjawab. Tapi mungkin bisa membantu memudahkan kamu menjawab, buat daftar parameter apa saja yang bisa membantu kamu mencapai keinginanmu. Misalkan parameter jenjang karir menjanjikan, jika lulus, income yang tinggi, persaingan kecil, etc, kemudian beri nilai untuk pilihan-pilihan yang ada, dan mana yang memiliki nilai tertinggi.

    Yang kelima, kesimpulannya:
    1. Tentukan apa yang kamu ingin raih (boleh buat 2, jangka panjang & pendek)
    2. Mapping cara agar kamu bisa meraih no 1
    3. FOKUS! Itu penting
    4. Tetap SEMANGAT!
    5. Tetap POSITIF terhadap segala hal yang terjadi
    6. Bergaullah dengan lingkungan yang positif
    7. Penting nih, Tetap berdoa dan tirakat 🙂
    8. Sukses ya…..
    9. Bless you…..

  3. Bunga -  June 9, 2014 - 3:20 pm

    hai the unlearn team, hi kak Friska, hi juga kak Els 🙂
    senang rasanya melihat jawaban dari kakak-kakak disini, dan aku jadi senyum-senyum nih kalau liat tulisanku dan liat pertanyaan-pertanyaan diatas.
    karna mulai menyadari, jawaban dari pertanyaan di atas cuma diriku sendiri yang bisa jawab ya 🙂
    dan kalau boleh share sedikit, mungkin aku sudah melewati masa-masa yang diceritakan di atas. di bulan februari sampai sekarang aku sudah bekerja.

    seru banget ternyata, karna dari banyak hal yang saya coba setelah lulus jadi dapet banyak pengetahuan baru. efeknya adik kelas yang lulus tahun ini jadi bertanya sama saya “gimana sih kak kalau mau kuliah di…?” jadi saya jawab sambil bebagi pengetahuan juga 🙂

    kalau tentang passion sendiri saya gak ngerti apa itu, tapi yang pasti kata kak Els ini bener banget. saya bertemu teman-teman lama dan membicarakan tentang suatu hal, selalu bersemangat dan ga pernah bosen malah jadinya kalau ngobrol dan bertemu mereka. bukan sekedar ngobrol malah, kita mulai ada rencana untuk membuka usaha bersama. seru banget ! 🙂

    passion itu… apa sih, dulu ortu sering banget ngelarang macem-macem. termasuk daftar di beberapa universitas melalui jalur beasiswa karna mungkin memang berharap anaknya ini langsung kerja saja setelah lulus SMK. dan memang iya, setelah saya berpenghasilan sendiri, tidak minta uang ke ortu lagi dan bisa sedikit membantu perekonomian keluarga, sekarang mereka jadi baik-baik saja bahkan sudah jarang memarahi dan melarang-larang saya lagi.

    dan kalau untuk kedepannya yang saya tau saya mau tetap bersemangat 🙂

    terimakasih the unlearn,
    terimakasih kak Friska,
    terimakasih kak Els.

    senang sekali bisa sharing dan mendapat masukan dari kalian.

    cheers,
    Bunga
    [Bukan nama sebenarnya]

Leave A Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *