Apa itu ‘The Missing Tile Syndrome’?

Posted at : 25 - 08

- 2015

Menemukan thread keren di kaskus, sayang kalau gak di share disini…

Apa itu ‘The Missing Tile Syndrome’? Yuk cari tahu disini!! Lihat videonya dan baca penjelasannya ya… Enjoy!

Sebenernya yang dijelasin bang Dennis Prager tentang The Missing Tile Syndrome di video ini udah cukup mewakili sih, tapi gue bakal nyoba ngebabar video diatas sesuai yang ada di kehidupan kita sehari hari.

Misal, kita ada di suatu ruangan. Dan di dalam ruangan tersebut ada plafon yang bolong. Kira kira, perhatian kita lebih condong kemana? Yap. Pasti ke satu plafon yang bolong tersebut.
Atau gini deh, misal kita mau pake baju, tapi ternyata ada bercak kuning di bagian baju tersebut. Pasti kita perhatiin banget sama bagian kecil tersebut.

Untuk kasus diatas, tentu saja gampang dong ya buat memperbaiki masalah tersebut. Tinggal panggil tukang suruh benerin tuh plafon dan tambal yang hilang, atau baju tinggal pake bayklin biar putih lagi, masalah selesai toh? Sayangnya, dalam hidup, itu tidak mungkin dilakukan. Menyelesaikan masalah hidup tidak sesederhana itu.

the missing tile syndrome 2Sadar nggak, kalo kita itu lebih aware sama hal-hal yang ada kurangnya. Maksudnya gini, pas kita lagi jerawatan, pasti tingkat pede kita sedikit banyak berkurang. Ya itu tadi, pikiran kita terfokus sama satu jerawat kecil di dahi.

Memang benar para nenek moyang kita bikin peribahasa ‘nila setitik, rusak susu sebelangga’ karena memang itulah adanya. Persepsi yang emang udah natural manusia kayak gitu. Mana mungkin kan ‘susu setitik, bersih nila sebelangga’

Fakta yang harus kita terima dalam hidup adalah, di dalam diri kita pasti ada kekurangan. Bisa bermacam-macam, tergantung apa yang agan merasa kurang. KURANG – Tinggi, Putih, Pinter, Kaya, Langsing, Cakep, Sociable, Lovable, etc

Coba bayangin di komplek elo ada kondangan. Datanglah berbagai tamu undangan dengan masing-masing ‘missing tile’-nya.

– Orang yang botak bilang gini : Waah.. gue perhatiin semua orang pada punya rambut yaah.. Cuma gue deh yang botak kayak gini. Seandainya gue punya rambut kayak mereka..
– Orang yang jerawatan bilang gini : duh duh, enak banget sih muka orang pada bersih-bersih. Kenapa harus akuuuhhh yang selalu menderitaaa??
– Orang yang pendek bilang gini : beuuh, gue cebol sendiri euy..
– Orang yang single bilang gini : orang-orang pada punya gandengan sih.. kok gue doang yang gapunya hiks.
– Orang yang jomblo bilang gini : kenapa ya, kok gue ngerasa yang paling ganteng diantara orang orang disini yaah *abaikansajaini*

 

Ada lagi, ada percakapan menarik antara dua orang, sebut saja A dan B. Nah si A ini tukang gonta ganti pacar. Mereka ngomongin tentang kriteria utama wanita idaman *ceileh

A: bro, sekarang gue tau tipe cewek yang gue pengen itu yang kayak gimana
B: Hmmm, emang tipe kamu yang kayak gimana tong?
A : Cewek Smart, nggak tulalit!
Dan keesokan harinya, si A nelpon lagi sama B
A: hey Bro, ternyata gue salah, sekarang gue yakin tipe cewek idaman yang gue butuhkan
B : Hmmm.. emang jadinya yang kayak gimana tong?
A : Face imut imut lucu, ngga jutek. Itu sudah
Dan keesokan harinya, si A nelpon lagi si B, dan mengganti sifat yang ia pengenin. Tampangnya, Kepribadiannya, Kebaikkannya, Kecerdasannya. Hingga pada suatu ketika……….
A : hey Bro, ternyata setelah gue timbang-timbang lagi, sekarang gue yakinn banget nih tipe cewek yang gue bu…
B : Hmmm… gue udah tau kok jawabannya apa.
A : Hah?Mana elo bisa tau? Elo kan belum kenal sama cewe yang baru gue deketin
B : Halah gue ga perlu tau cewe mana yang kamu deketin. Intinya, apapun sifat/karakter yang ga ada di dalam diri cewe yang elo deketin, itulah sifat yang elo ngerasa paling penting yang harus ada di dalam diri cewe.
A : …..

Hal ini kalo dibiarin terus bakal nggak baik jadinya. Memperhatikan satu kekurangan kecil diantara semua yang sudah ada. Minor. Padahal sebenarnya ada hal positif di dalam diri kita yang lebih layak dijadikan perhatian utama.

the missing tile syndrome 3

Dampak negatif dari sindrom ini banyak gan. Dan dari sekian banyak itu, membuat diri ini ga bakalan berkembang, ga pernah maju, melangkah ke depan.

Cara ngilangin sindrom ini? Berhubung kita adalah makhluk yang unik, makhluk yang diberi kesempatan memilih, atau ‘free will’ (banyak-banyak bersyukurlah pada Yang Maha Kuasa karena ini), maka ada dua jalan yang bisa dipilih. Itu tergantung masing-masing agan. Pilihannya adalaaaaah:

– Fokus ke semua petak yang tersisa (segala hal yang kita punya)

– Fokus ke satu petak yang hilang tadi.

the missing tile syndrome 4

Jadi, manakah yang menjadi pilihan kamu?

Deciding, Have You?

Source : Kaskus
*dengan penyuntingan seperlunya.

About the author

Kami di theUnlearn.com berkomitmen untuk membawakan hal-hal yang inspiratif, joyful, bermanfaat agar kita bisa fully live our lives, be the person that we want to be.

Leave A Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *